Masjid Jami’ Gresik

 

 

Lokasi Masjid berada tepat di sisi barat Alun-alun Kota Gresik, tepatnya di Jalan KH Wachid Hasyim. Masjid tersebut sudah berdiri sejak tahun 1400-an Masehi atau dimasa Syekh Maulana Malik Ibrahim. Masjid tersebut juga menjadi rujukan masjid-masjid di Gresik dalam soal ibadah.

Masjid Jami Gresik merupakan salah satu masjid tertua dan bersejarah di Kabupaten Gresik. Masjid tersebut juga bagian dari tata letak kota yang sudah ada sejak jaman dulu yaitu dimasa awal penyebaran agama Islam di Indonesia. Lebih tepatnya dimasa Syekh Maulana Malik Ibrahim saat berada di gresik, pada tahun 1400 Masehi.

Pada awalnya masjid tersebut hanyalah sebuah Musholah kecil yang sering digunakan kaum Muslim untuk beribadah. Namun, disaat pemerintahan Gresik dipimpin oleh Kanjeng Poesponegoro pada tahun 1600 Masehi, masjid dibangun megah secara bertahap. Hingga sekarang pun masjid mengalami pembangunan dan pemeliharan bahkan sudah memiliki menara kembar.

Masjid Jami merupakan salah satu ikon Kota Gresik dan merupakan masjid terbesar di masanya. Masjid tersebut selalu ramai dikunjungi masyarakat untuk menjalankan rutinitas ibadah shalat sunnah maupun shalat fardu.

Sejak dulu sampai sekarang Masjid Jami Gresik selain sebagai tempat beribadah umat Islam, terutama untuk shalat berjamaah atau sebagai tujuan masyarakat dari luar Gresik, masjid tersebut juga menjadi rujukan kebijakan keagamaan bagi masjid-masjid lain yang ada di Gresik. Hal itu dikarena Masjid Jami dekat dengan pusat pemerintahan.

Dalam perkebangan dan pembangunannya, Masjid Jami Gresik dulunya tertinggal dari masjid-masjid yang lain. Namun, pada akhirnya masjid tersebut mengalami pembangunan yang sangat pesat hingga memiliki dua menara yang berdiri sangat megah.

Meskipun Masjid Jami Gresik termasuk masjid yang sudah berumur tua, namun fungsi dari masjid tersebut masih sangat besar dalam penyebaran Agama Islam dan dakwah. Tidak sedikit masyarakat yang mengunjungi masjid tersebut berasal dari berbagai daerah lain atau bahkan dari luar negeri.

Terlebih, pada saat hari-hari libur bersamaan dengan masyarakat yang melakukan ziarah ke makam Sunan Maulana Malik Ibrahim dan Sunan Giri. Letak masjid yang mudah ditemukan karena berada di tengah-tengah kota membuat masjid tersebut juga biasa dijadikan tempat istirahat dan shalat bagi wisatawan yang kebetulan sedang berkunjung ke Gresik.

Sumber: https://khasgresik.com/masjid-jami-masjid-tertua-sejak-1400-masehi/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *